Sunday, October 25, 2020

Why Did You Come?


Akhir-akhir ini tumben sering mimpi, dari yang aneh, sampe yang trakhir kmarin mimpinya ketemu Kak Belu bikin mewek, tepatnya hari Minggu 25 Oktober kemarin.

    Pas di mimpi, ceritanya aku lagi rebahan sambil nonton film di hape, dengan posisi kamar udah matiin lampu. Tiba-tiba ada yang dateng ke kamar, trus aku spontan pura-pura tidur. Aku ngiranya itu om ku, makanya pura-pura tidur, kebetulan juga aku kalo lagi seru ngelakuin sesuatu emang kek males nerima atau ngelayanin tamu. oke dipikiranku itu om ku, dia ngedeket ke sampingku, trus ngangkat tangan kiriku yang terlentang, tapi pas dia mau naruh tanganku lagi, dia bilang "i'm okay.. i'm fine..". Begitu dia naruh tanganku lagi, aku ngerasa ada lipetan kertas yang gak begitu mulus ato lecek-lecek gimana gitu alias duit, oke asumsiin itu duit. jadi aku langsung kepo, sebelum dia keluar kamar, sambil dia nutup pintu aku nanya itu siapa, "ajik?", dia cuma jawab "hmm..", "mamak?", dan lagi-lagi cuma jawaban yang sama, sampe akhirnya itu pintu kamarku keutup. Spontan aku bangun trus buka pintu dan kaget, kok rumahku rame.

    Di keramaian aku gak kenal siapa-siapa, mereka smua pada make baju abu atau item, pokoknya diantara dua itu. Pandangan sempet buram gara-gara silau, dari kamar yang gelap, trus keluar kamar terang. Gak lama kemudian, di tengah keramaian, ada sosok yang rasanya aku kenal, jalan melintas di depan mataku, rambut kriting khas, bentuk muka, kerutan mata sampingnya, leher, postur bahu, dari kriterianya itu dipikiranku cuma satu orang, Kak Belu.

    Saking gak percayanya, aku sempet diem sesaat, ngeliatin dari pintu kamar, ini apa beneran Kak Bel? ngapain dia di rumah?. Begitu dia agak lewat jauh, dia perlahan noleh ke arahku, dan ternyata bener itu Kak Belu. Sesaat pas kita saling mandang, waktu berasa slowmo, and he smiles at me. F*ck aku langsung sengap keluar dari kamar ngejar dia. Sempet ngilang gara-gara ketutup rame, dan akhirnya ketemu, dia lagi duduk di pojokan deket jendela rumah, lesehan bareng temen-temen yang lain.

    Di sana aku liat ada nopik, asstar, sisanya samar-samar. Mereka make baju yang selain warna abu item, Kak Belu kalo gak salah gapake baju. Tanpa pikir panjang aku lari terus meluk Kak Belu, gausah ditanya lagi, air mata auto ngalir, apalagi dia nanya "engken ne?", "engken ne your ass, cang stress" (pengen rasanya ngomong gitu, tapi aku lebih milih diem sambil meluk ngeluarin smua emosi melalui air mata). Asstar udah mau gabung meluk bareng, tapi bangsatnya dia bilang "kele men Dwipa ngeling mare cang bareng meluk" (sambil nada bercanda), dia gatau aku udh nangis dluan, posisi membelakangin dia.

    Perlahan mimpiku mengecil... mengecil.., sampe akhirnya aku kebangun dengan air mata. Gabisa ya bawa dia juga?, hehe. Apa mungkin yang rame di mimpi tadi syukuran aku wisuda? makanya di kasi duit? hemm..

Malemnya, aku keluar buat nge chill di kape temen bareng Asstar, bareng Nopik juga. Waktu Nopik baru dateng dan baru banget dia duduk, dia bilang "hmmmhh baunya aku kenal ini, siapa ya?, jangan-jangan khe ni Wik yaa??", trus dia ngedeket ke bajuku, dan dia bilang ini percis ama aromanya Kak Belu. Well, auto kepikiran hug yang di mimpi, was that really you? sampe aromanya nempel. I wonder...






Friday, May 8, 2020

How Should We Celebrate


Entah day berapa quarantine, waktu terasa lebih cepat berlalu, karna emang kerjaan yang gitu-gitu aja, bangun - makan - nyapu/nyiram/bersihbersih - yutuban - repeat (*jam tidur lebih mendominasi). Komputer masih dalam penanganan claim garansi dari tanggal 12 Maret kemarin, sampe sekarang belum selesai. Kalo lagi masa-masa korona gini kayaknya bakal lama selesainya. Rugi punya komputer spek dewa tapi gabisa dinikmati di masa-masa gabut. Untuk mensiasati, terpaksa haru main game yang merakyat kayak Mobel Legen, iya, game kasta rendah ini terpaksa aku mainin. Komputer spek dewa, tapi tydack dengan hape, hape malah spek kentang, pake main game kasta rendah aja FPS (Frame Per Second) dibawah 20 kalo gaksalah, jadinya grafisnya patah-patah, gak lancar. Ditambah layar yang Ghost Touch, maksudnya kalo mau nyentuh layar yang ini, tapi layar lain juga kesentuh. Apalah daya, udah sukur masih bisa main.

"ML = Mobile Legend Manusia Lemah"

- Coki & Muslim, Majelis Lucu Indonesia -

Selama masa pandemi ini untungnya aku belum berkeluarga, kalo udah berkeluarga mungkin udah kejang-kejang dari awal gara-gara susah nyari kerja. Tetep bersyukur.

Btw 9 Mei ini Kak Bel ulang tahun, dan mungkin seharusnya bakalan ada minuman dajal nanti di Buyung, biasanya sih gitu. Ngomong-ngomong soal minuman jadi inget pertama kali lambungku kena sentuhan bir,  kalo gak salah tahun 2014 waktu nikahannya Bli Ngurah. Sebelum turun dari mobil padahal udah janji ke Kak Bel, aku gabakal minum, yaa tautaunya disana gabisa menghindar buat ikutan jadi peserta. Pulang-pulang pas di mobil dijambak dari belakang.

2014, Bli Ngurah Gada Difoto, Mungkin Langsung Skidipapap.
Suatu kepedulian Kak Bel, betapa maksiatnya sekaligus nikmatnya alcohol dalam kehidupan. Dia Selalu ngajarin hal-hal yang patut dicontoh, walaupun ada kampret momentnya jugak. But i'm a proud boy, bisa kenal Kak Bel, dan pernah nangis di sampingnya dia. The Saddest part of life is when the person who gave you the best memories becomes memory. Gak akan ada yang bisa sepertimu. Kau takkan ada gantinya. Happy Birthday. So, How Should We Celebrate?


----- Wish You Always Happy, In Every Path That You Take -----
-----------------------------------------------------










Monday, March 23, 2020

Covid-19, Tradisi, dan Kebodohan Tingkat Dewa


Sebenernya agak repot ngetik judulnya, because my leptop kibord yang angka sembilannya rusak, jadi nyari on-screen keyboard dlu baru bisa ngetik angka sembilan, ngetik untuk simbol kurung buka juga gabisa jadinya, brekele. Oke, ini pertama kalinya saya diperbudak oleh alat.

Maraknya penyebaran Virus Corona, a.k.a Covid-19, membuat seluruh manusia hampir di seluruh dunia membatasi diri mereka masing-masing, seperti "self distancing", dalam artian tidak melakukan aktifitas/bepergian ke tempat yang ramai, sehingga meminimalisir terjangkitnya virus ini. Agak was-was sih sebenernya, diem dirumah doang bosen, kalo keluar takut kena. Berbagai lapangan pekerjaan pun juga kena imbasnya terutama sektor pariwisata, Bali adalah daerah yang terkenal pariwisatanya. Akibat dari virus ini, pariwisata jadi sepi, karyawan pada cuti tidak dibayar, intinya keuangan juga jadi susah, sampe-sampe kurs rupiah USD nyampe lebih dari 16.000 (per 23 Maret ini), otomatis kalo mau belanja barang elektronik kayak komponen komputer juga nambah mahal, untung udah build PC duluan, tapi tetep sedih aja liat harganya.


Seperti yang aku tulis di atas, "self distancing" dirasa ampuh untuk meminimalisir penjangkitan Covid-19, selain cuti karyawan, berbagai event dalam waktu dekat ini juga ditiadakan/diundur hingga batas waktu yang belum ditentukan, tak terkecuali tradisi. Hari raya Nyepi, diadakan setiap 1 tahun sekali oleh masyarakat Hindu di Bali, yang dimana sehari sebelum Nyepi merupakan hari yang ramai ditunggu masyarakat dari seluruh kalangan untuk menyaksikan pawai Ogoh-Ogoh. Namun untuk Tahun ini, Pemerintah, khususnya Gubernur Bali memutuskan untuk meniadakan pawai Ogoh-Ogoh tersebut. Keputusan ini tentunya menuai pro dan kontra bagi masyarakat Bali, dengan alasan TRADISI.

Kalo ditanya, aku pro ato kontra, aku sih jelas-jelas pro banget dengan keputusan ini. Orang-orang yang kontra dengan alasan "hidup mati ditangan Tuhan", "tradisi harus jalan", "takut kok sama corona, takut tuh sama Tuhan", dan lain-lain, orang-orang kayak gitu bisa dibilang GAK ADA OTAGH, entah dimana otaknya ketinggalan. Tuhan menciptakan manusia beserta akal budi dan pikirannya, punya otak tapi gak di pake, malah ditinggal entah dimana.


Ternyata istilah "kadrun" gak cuma untuk tetangga sebelah aja wkwk, ternyata di Bali ada kadrunnya juga. Tradisi memang penting bosq, tapi dengan keadaan sekarang, menjalani tradisi yang melibatkan orang banyak sepertinya bisa di pending untuk sementara waktu, dan bukan selamanya ya. "nak bali sing takut Covid-sembilan belas", gak takut your ass, cang sih takut. Kalo cuman kamu aja yang kena Corona gapapa bosq, masalahnya nanti kalo kamu kena trus kamu balik ke rumah keluargamu juga kena lengeh, blm lagi kamu gak nyadar kamu kejangkit virusnya, misi melali keme mai, pragat be nak len kene damprat virusne, bahkan kalo misalnya kamu (jikping) mati, yang mandiin ama yang ngebanenin kamu bisa aja kena nanti lengeeehh. Ditambah lagi nanti kalo masuk rumah sakit maunya paling pertama dah dirawat, protes sama pihak rumah sakit ujung-ujungnya. Semoga di Bali cuman segelentir aja yang mikirnya kayak doi.

Jadi sementara pake "vaksin sosial", usahakan #diemdirumahaja dulu, kalo keluar pas lagi perlu aja, kalopun keluar hindari stay lama di kerumunan orang banyak.

Semoga cepat berlalu








Tuesday, February 18, 2020

Changes, As You Grow Older


Waktu jaman SMP, kalo gak salah tahun 2009/2010, playlist lagu di hape kebanyakan lagu-lagu barat, entah kenapa rasanya kalo dengerin lagu lokal gak ada kerennya, paling banter cuma Peterpan, walaupun Peterpan sampe sekarang sebenarnya masih jadi salah satu playlist favorit.

Lagu-lagu barat itu yang mendominasi tentunya A7X (Avenged Sevenfold), yang gak pernah dengerin lagu A7X pas SMP, tolong mundur. "keren" adalah landasan utamaku dalam memilih lagu yang aku suka waktu itu, iya, cuman keren, yang notabene bergenre rock tanpa merhatiin makna lagunya, yang penting lagunya keren. Tapi sekarang satupun gak ada lagu A7X di hape, semenjak kenal mereka. Pergaulanku dengan mereka mempengaruhi selera laguku dengan perlahan, begitu juga dengan bagaimana aku menghayati lirik-lirik lagunya. Mr. Big, Goin Where the Wind Blows, lagu lawas pertama yang mulai merubahku. Tahun demi tahun, mulailah teracuni dengan lagu-lagunya Iwan Fals, Ipang, Jamrud, Slank, Boomerang, dll.

Semakin berumur, semakin mengerti makna akan suatu hal, jadi gampang masuk ke hati alias baper. Pengalaman hidup juga berpengaruh, mungkin pernah mengalami suatu kesialan, perjuangan, ditinggalkan, dan lainnya, sehingga ketika memainkan atau mendengar sebuah lagu, jadinya benar-benar merasakan makna dari setiap lirik lagunya. Gak cuma lagu, film juga jadi lebih dapet feelnya, bahkan nonton video cuplikan anime Naruto yang kehilangan Jiraiya aja bisa baper, padahal dulu biasa aja, ya seperti yang aku blg sebelumnya, cuma ngincer kerennya doang, dulu baca komiknya cuman liat gambarnya aja, sampe temen yang punya komik heran, kok bacanya cepet, bukan baca, tapi lebih tepatnya ngeliat doang jadinya. Atau selain itu coba dengerin lagu-lagu pembawa perasaan kayak Iwan Fals, atau Slank yang Anyer 10 Maret, trus baca komen-komennya, try not to baper, wkwk.

Ada sisi baik dan buruk sebenarnya. Sisi baiknya, kalo nonton ato dengerin lagu bisa lebih menghayati, feelnya dapet, bisa lebih memahami satu sama lain. Sisi buruknya, easy heart touch, jadi gampang tersentuh, i hate that moment.

just let it, enjoy every little moment of your life.

Antara Terus Berlayar dan Menepi

Dari tamat SMA (2014), udah gabung di tim panjat tebing Denpasar, yang dari awalnya cuma megang tim sekolah SMA, sekarang udah sampe bawa tim kota ke ajang lomba provinsi. 86% kegiatan hidupku ada di panjat, selain nemenin anak-anak Denpasar dan club buat latihan di Lapangan Buyung, aku juga nemenin anak SMA4 buat latihan, dari yang awalnya ngayah sampe digaji (walaupun gak seberapa) sama sekolah sampe sekarang tetep nemenin, kecintaan terhadap almamater sekolah, eh bukan sih, lebih tepatnya kecintaan terhadap organisasinya, Bhuana Yasa, kehidupan luar biasaku yang penuh cerita berawal dari masa-masa SMA, ditambah bergabung ke extra organisasi ekstrimis ini. Bhuana Yasa atau biasa di singkat BY, atau bisa juga BHUAYA, merupakan salah satu dari 3 extra besar yang disegani di sekolah itu, terkenal dengan kerasnya, dan entah kenapa aku bisa terjerumus ke neraka jahanam itu. mungkin next time bakal nulis serba serbi perjuanganku jadi anggota tetap BY.

Seperti yang aku bilang sebelumnya, kehidupan luar biasaku dimulai saat SMA, dan berlaku setelahnya. Tibalah waktu itu aku bergabung di tim panjat tebing Denpasar, yang isinya orang-orang luar biasa. Dari yang paling baik hingga yang paling bangsadh ada disini. Keanekaragaman spesies manusia disini, selain perilaku, latar belakang kisah masa lalu dan pekerjaan mereka membuat pandangan dan pengetahuanku terbuka (walaupun belum kebuka lebar banget, setidaknya terbuka aja udah sukur).

Canda dan tawa sebagian besar aku ekspresiin bersama mereka waktu itu, dan, tibalah zaman regenerasi. Orang-orang yang biasa diajak having fun dilapangan satu persatu mulai ngilang, memang alasan pekerjaan adalah alasan yang gabisa dibantah lagi. Mereka yang telah lama berlayar, dan sekarang telah menurunkan layarnya dan menepi, dan bahkan ada yang berlayar tapi mengarungi laut yang berbeda. sering terpintas di pikiranku untuk menjadi mereka, yang menurunkan layar dan menepi begitu saja, sebenernya bisa aja, tapi udah terlanjur terikat, dalam artian mungkin sudah terlalu enjoy? jadinya susah buat ngelepasin. Apa ini sebenarnya yang aku inginkan? lubuk hati terdalam mungkin berkata iya. aku cuma ingin menjaga apa yang diperjuangkan seseorang, tapi lama-lama menjadi terikat dan enjoy. lelah itu pasti, walaupun tak sepadan dengan lelahnya, aku cuma bisa berusaha dan kerja keras. Tak kan ada lagi yang seperti dia, tapi aku percaya kalo kita bersama, "kita" adalah "dia". i'm just missing you all guys.

"2015"

"2017"

"2019"

Monday, January 20, 2020

Journey To The East, The Place Where He Lies In Peace


Tulisan kali ini bisa dibilang special edition, yaitu kisah petualanganku di Pulau Timor bersama wakil ketua #Tersesat, Yogo, dari tanggal 29 Desember 2019 - 4 Januari 2020. Jarang banget bisa traveling ke luar Bali, (bukan jarang, ini pertama kali sih sebenernya wkwk). Kalo study tour pas SMA bisa di bilang traveling gak sih?. Udah dari dulu banget pengen ke darah-daerah Timur, dana dari hasil nabung uang porprov yang aku simpen dari tahun 2015 beserta uang hasil kerjaan proyek, memang sengaja aku simpen buat keperluan lainnya, dan aku milih buat make duitnya untuk ini, jadi dari awal sebenernya  dana udah siap, nah kalo kesana sendiri rasanya kurang afdol, tersesat sendiri gak asik, makanya mumpung ada Yogo yang memang ada rencana kesana, jadi aku ngikut (maksudnya biar ada yang diajak tersesat bareng). Dengan alasan pengen ziarah ke tempat peristirahatan terakhir almarhum sekalian juga Bisa exploring NTT, jadi sepertinya ini moment yang tepat, mumpung liburan tahun baru.

Rencana awal, keberangkatan tanggal 28 Desember 2019, yang dimana harga tiket Lion Air destinasi Denpasar ke Kupang berkisar 700 ribuan, sehingga tanpa pikir panjang lagi aku memutuskan untuk ikut saat itu juga. Aku, Yogo, dan Yansu sudah ditetapkan untuk berangkat waktu itu. Janjian pukul 10.00 Wita sudah di Airport Ngurah Rai. Jujur aja, ini penerbanganku yang ke 4 kalinya. Terakhir kali terbang waktu masih jadi malaikat kelas 1 SMA, dan itupun study tour ke Jawa, jadi pulang naik pesawat ke Bali tahun 2011, sudah 8 tahun lamanya gak pernah terbang lagi. Sebenernya parno naik pesawat gara-gara liat berita di TV yang pada jamannya booming insiden pesawat, tapi yaudahlah, udah terlanjur beli :) . Pokoknya siap.

Ada Bino yg Jagain
Dari rumah otw ke Lapangan Buyung buat nitip motor, lalu naik Gojek ke bandara. FYI, dari Lapangan Buyung ke bandara memakan waktu sekitar 25 menitan. Dapet driver langsung cus. Di perjalanan rasanya ada yang aneh sama ban belakangnya, rada-rada goyang, kirain ban kempes, jadi di jalan ke bandara udah mikir yang enggak-enggak, ini kalo jatuh nyium aspal nggak lucu bgt, apalagi mau ke bandara yang sebenarnya waktunya udah mepet. Setelah sekian menit berpositif thinking, akhirnya sampe di bandara selamat sentausa, lalu jalan kaki ke terminal keberangkatan.

Sampe di terminal keberangkatan ternyata aku duluan nyampe, sambil nunggu Yogo dan Yansu, duduk santai dulu sambil nikmatin Roti O, ternyata cuma jalan gitu doang capeknya lumayan ya, aku yang dulu bukanlah yang sekarang, dulu lemah, sekarang tambah lemah. Selang beberapa menit, Yansu dateng, dan ngebawa kabar buruk, bahwa kaki emaknya harus di operasi. Karna Yansu merasa harus di sisi emaknya untuk memberikan support, jadi Yansu mengundurkan diri dalam misi kita ini. Waktu itu Yansu bener-bener dilema antara uang tiket yang hangus beserta excitementnya atau emak kesayangannya yang harus di operasi. A hard choice, but family first bro, maklum doi udah lama di Amerika. Sekian tahun udah LDR sama keluarga, ketika emaknya sakit masak di tinggal kan enggak banget. Bisa durhaka kalo kata Yansu.

Anak 90 an Pasti Ngerti

28 Desember 2019

Oke, akhirnya kita memutuskan untuk tetep berangkat berdua tanpa Yansu. Langsung ke tempat cekin liatin tiket ke mbak-mbaknya, dan mbak tukang cekin nya bilang :

Petugas : "Maaf mas, ini tiketnya untuk 28 Januari 2020..."
Yogo : "28 JANUARI 2020 ?!?!"





Pria kelahiran Asgard ini kagetnya bukan main, aku juga sih wkwk. Brekele emang, udah semangat-semangatnya, ternyata salah tanggal wkwkwk, jadi kita reschedule jadi besok 29 Desember 2019 dengan penambahan biaya tiket. pantesan tiketnya murah, ternyata tiket buat Januari 2020 :) .

29 Desember 2019

Ini fix banget kita berangkat hari ini, gak ada salah tanggal lagi. Dengan delay pesawat sekian menit akhirnya kita bisa masuk pesawat. Jarak dari Denpasar ke Kupang sekiranya sama kaya Denpasar ke Jekardah, 1 jam 30 menit an. Para pramugari menginformasikan dan memperagakan semua keperluan dan berbagai tindakan darurat pada penumpang, dan akhirnya pesawat take off. 


iseng ngeliat lembaran instruksi keselamatan penumpang, ternyata lembar satunya ada list doa-doa dari berbagai agama, Hindu, Islam, Kristen, Buddha, Khonghucu ada di sana. Lalu kita memutuskan membaca semua doa tersebut, dengan harapan sampai di tujuan dengan selamat.


Mungkin kita baca doanya gak bener ato gimana, kita juga gatau. Ternyata begitu deket Kupang, cuaca semakin memburuk. Agak lama pesawat keliling di atas bandara buat nyari moment yang tepat buat landing dikala cuaca gak memungkinkan ini. setelah sekian lama, horee, akhirnya kita mau landing, roda pesawat udah kerasa bgt keluar, gravitasi di pesawat udah menandakan pesawat mau landing. Tiba-tiba gravitasi pesawat kayak mau naik lagi ya, dan ternyata oalah ngenthud ternyata gak jadi landing, disini lah rasa cemas mulai menghantui. 

Pramugari bilang, katanya kita masih keliling di atas kupang, tapi lama-lama kalo di liat dari jendela, kita terbang semakin tinggi, dan dari jendela mulai keliatan jelas kita menjauhi Kupang. Akhirnya diumumkan bahwa kita sementara menuju bandara di Makasar, wow paket 2 in 1, beli tiket Kupang gratis singgah ke Makasar (bentar doang).

Oke cuma bentar doang di Makassar, sekian menit berlalu kita balik lagi ke pesawat. Dramanya gak berhenti sampe disitu aja sob. Udah mau take off ternyata ada kendala lain, awalnya dibilang air traffic lagi padet, jadi harus nunggu lagi, trus ujung-ujungnya merembet ke kendala teknis pesawat, mampus :) . kayaknya berbagai kata suci bergejolak mau keluar dari para penumpang, mau gak mau harus sabar, dengan situasi di dalam pesawat yang cukup gerah karna ac gak se adem waktu terbang. Berjam-jam penantian akhirnya bisa take off, tapi dengan perasaan was-was tingkat dewa. 


Drama pun selesai sekitaran jam setengah 8 malem, kita berhasil mendarat dengan utuh di bandar udara El Tari, Kupang. Dijemput sama Uncle Moses dan keluarga dengan kendaraan mewahnya, Pick Up (gak nyangka dijemput pake pickup). Dari pagi lambung belum nyentuh nasi sama sekali. Btw selama di Kupang kita numpang di kediamannya Uncle Moses di sebuah Ruko, rumah yang dibawahnya ada toko besi. Sebelum ke kediaman Uncle Moses, kita mampir beli soto makasar, berasa hidup kembali, setelah itu akhirnya bisa istirahat.


30 Desember 2019

Rencananya kita berziarah ke makam almarhum (Betun, Kabupaten Malaka) di tanggal 1 Januari 2020 setelah perayaan tahun baru. Karna dari Kupang ke Betun harus menempuh sekitar 7 jam, jadi kita memilih untuk pemanasan terlebih dahulu, yaitu dengan jalan-jalan ke berbagai tempat wisata pulau ini. 

Inilah awal petualangan kami di Pulau Timor. Goa Kristal, Air Terjun Oenesu, dan Pantai Tablolong menjadi pilihan kita pada hari ini. Selama petualangan kita disini, kita minjem motornya Uncle Moses, Honda Beat(ch), sangkyu very much Uncle Moses. Jarak dari Kupang menuju Gua Kristal yang terletak di Desa Bolok, Kupang Barat, berkisar 30 Menit, tapi kami lebih memilih rute yang jaraknya sedikit lebih jauh supaya bisa melewati daerah pinggir pantai yang asri dan pemandangannya aduhai.

Bebatuan Sepanjang Jl. Pahlawan, Kupang
Suasana daerah disini masih asri to the max, pepohonan yang rindang dan bebatuan sepanjang jalan (surga bagi para pemanjat), serta masih sedikitnya kendaraan bermotor, pinggiran pantai belum didominasi hotel-hotel bertingkat, jadi pemandangan pantainya masih terexpose ketika di perjalanan. Sebelum ke destinasi utama, kita sempet mampir ke beberapa tempat yang tidak bisa kita tinggalkan begitu saja, biasa mumpung disini.



Pokoknya, sepanjang perjalanan kita menghayati suasana dan pemandangan yang disuguhkan, yang dimana pemandangan publik yang terexpose ini perlahan mulai langka di Bali. Sampai di destinasi wisata alam Gua Kristal, dari parkiran jalan kaki kira-kira 100 meter melewati semak-semak dan bebatuan (gak di paping, masih alami banget) dan pastinya di dampingi oleh anak-anak desa tersebut  dengan tarif kalo gak salah 10.000 per orang menuju goa. 


Gua Kristal
Namanya Gua Kristal, bukan berarti goa yang ada kristalnya ya, apalagi goa tempat sembunyi club-club sepak bola kalian yang kalah itu. Diperkiran gua ini udah ada sejak jaman Jepang, dan dijadiin tempat persembunyian mereka. Tapi dari sejarah gua ini, hasil telusuran internet barusan banget, katanya sebelum menjadi destinasi wisata, di dalam gua ini dihiasi berbagai stalaktit dan stalagmit bening yang menyerupai kristal (pasti bagus banget apalagi kena cahaya matahari) makanya namanya Gua Kristal, trus karna banyak yang ngunjungin dan minta batu-batu nya itu, jadinya batu di gua ini habis (kenapa dikasi yalord). Tempat ini dulunya juga digunakan sebagai salah satu sumber mata air untuk minum dan mencuci pakaian. Pokoknya destinasi wisata yang ini rekomen banget.

Setelah puas menikmati wisata Gua Kristal, kita menuju destinasi selanjutnya, Air Terjun Oenesu, betempat tak jauh dari Gua Kristal. Sesampainya di parkiran Air Terjun Oenesu, ternyata ada bapak-bapak yang jual air kelapa, auto beli. Entah kenapa rasanya lebih nikmat dari kelapa lainnya, mungkin efek lelah dan petualangannya jadi airnya lebih kerasa, entahlah. Sambil nikmatin air kelapa muda, ternyata anjing disini makan daging kelapa muda (wtf anjingnya vegetarian anjuy), first time kita ngeliat anjing ginian, anjingnya eman niat nungguin kita, layaknya dia nungguin daging ayam ato makanan yg dimakan manusia umumnya, cuman yang dia tunggu ini daging kelapa. Incredible Kupang.

Parkiran Destinasi Air Terjun Oenesu
#Tersesat and the Coconut
Begitu kita masuk ke tempat wisatnya, ternyata gak sesuai dengan ekspetasi kita. Volume dan debit airnya kecil, jadi bener-bener gak sesuai ekspektasi yang kita liat di google. But exoke wae, tetep menakjubkan buat dikunjungi, setidaknya pernah liat anjing makan daging kelapa :) , not bad at all.

Ekspektasi
Realita
Nggak lama kita di air terjun ini, kita memutuskan untuk melanjutkan jalan-jalan ke Pantai Tablolong, dengan perkiraan waktu 40 menit. Seperti yang udah aku bilang sebelumnya, mumpung kita berada di pulau yang asri ini, selama menuju destinasi utama, lalu berpapasan dengan destinasi wisata lainnnya, kita pasti mampir ke tempat tersebut, tergantung waktu yang kita punya juga sih, kalo masih keburu ya kita samperin. Dalam perjalanan menuju Pantai Tablolong, kita sempet mampir ke Danau Tuadale dan Pantai Oesina. Akses jalan ke Danau Tuadalae terbilang sedikit menantang, karna jalannya menuju kesana melewati perkampungan serta jalan kecil yang nggak di aspal. Sesampai di Danau Tuadale, ekpektasi kita kembali terpatahkan, ternyata Danaunya kering, mungkin gara-gara kemarau panjang sebelumnya.

Terkejoed Abang Terheran Heran
2 destinasi zonk, sepertinya hal ini menandakan kita harus balik lagi kesini sama temen-temen yang lain suatu hari nanti. Istirahat sebentar, lalu kita lanjut lagi ke Pantai Tablolong. Sebelum sampai di Pantai Tablolong, terdapat pesimpangan antara Pantai Oesina dan Pantai Tablolong, Pantai Oesina pun jadi pilihan kami terlebih dahulu. Pulau timor memang terkenal dengan wisata pantainya, gak heran Pantai Oesina ini gak kalah bagus dari pantai-pantai di Bali, terdapat beberapa gazebo doang, dan memang belum terdapat hotel-hotel bertingkat, hal tersebut menjadi nilai plus dari segi keasrian visual alamnya. Sepertinya Pantai Oesina memang ramai dikunjungi masyarakat, terbukti dari sampah yang bersesarakan disekitar parkiran dan bibir pantai, sepertinya sampah memang permasalahan yang kerap ditemui di berbagai destinasi wisata manapun.

Pantai Oesina
Setelah cukup komentar tentang sampah dan pasangan orang, kita lanjut ke destinasi utama kita, Pantai Tablolong. Pantai Tablolong emang lebih tertata, setidaknya lebih baik dari pantai-pantai sebelumnya, dari kebersihan dan fasilitas, contoh kaya warung gitu, pantai sebelumnya sama sekali gak ada warung atau dagang apapun, jadi sebenernya di perjalanan kita udah laper, untung di Tablolong ada warung. Menikmati pantai Tablolong dengan sebotol bir dan mi goreng, dengan suguhan pemandangan Pulau Semau. 




Pemandangan pantai dan cece-cece cakep suasana yang tak umum ada di Bali, membuat kita cukup lama di pantai ini. Sebelum hari mulai gelap, kita memutuskan untuk balik ke rumah Uncle Moses, karena penerangan jalan di sekitar pantai ini agak minim nantinya. Di perjalanan kembali, kita iseng lagi liat pantai yang searah dengan Pantai Tablolong, menurut hipotesa Yogo, kayaknya ini lokasi pertama dari Pantai Tablolong (kayaknya ya, cuman hipotesa), udah sepi banget, emang terbengkali, banyak bekas pondasi bangunan, gak ada orang, yang ada cuman segerombolan kambing di pantai, kejadian-kejadian unik ini baru pertama kali aku liat di Kupang :) . "Kuda Laut, Anjing Laut, Kambing Laut", Marcellinus Prayogo 2019.

Kambing Laut Katanya, Asw

31 Desember 2019

Pemandangan Dari Dapur. (Kenapa Harus Dapur??)
Hari ini destinasi wisata utama kita cuma satu, yaitu Wisata Gunung Fatuleu, karna destinasi kita kali ini cukup jauh yang dimana memakan waktu sekitar 2 jam dari Kota Kupang dan waktu keberangkatan kita agak siang, sepertinya kita gak singgah kemana-mana, jadi langsung straight ke tempat ini. Terletak di Kecamatan Fatuleu, Kupang, dengan ketinggian gunung sekitar 875 meter di atas permukaan laut.

Kita berangkat sekitar jam 11 siang. kalo jam segini jalan di Bali udah mulai padet, tapi disini lancar jaya. Di Kupang cerah-cerah aja, tapi di Fatuleu kayaknya hujan, keliatan jelas di depan kita awan item se item Meru.



Dengan kepercayaan maksimal ke Google Maps, kita tetep lanjutin perjalanan. Mulai memasuki perkampungan, melewati medan jalan yang berbatu, dan beberapa waktu kemudian hujan pun turun beserta gemuruh petir, kita merasa sedikit lagi sudah mau sampe di tujuan, jadi kita memutuskan untuk berteduh di warung warga sana yang kebetulan tutup. Sambil istirahat, makan cemilan yang kita bawa, dan beberapa obrolan random. Kalo motornya bisa ngomong, mungkin dia juga ikut obrolan random kita sambil maki-maki kenapa kita lewatin jalan berbatu.

Honda Beat(ch) yang menemani perjalanan kita
Bosan nunggu hujan, kebetulan hujan mulai sedikit mereda, kita lanjutin kembali perjalanan. Di ujung jalan yang berbatu ini ternyata ada persimpangan jalan beraspal, jancuk Google Maps, baru inget kalo doi ngasinya jalan tercepat (tapi gimana mau cepet, jalannya berbatu), "mau ke tempat wisata tapi kok rasanya cuman kita aja yang kesana, ternyata salah lewatin jalan, keleng mule, pantes orang-orang tadi pada liatin kita", Yogo 2019. Yaudah deh Go, ikhlasin aja wkwk #Tersesat.

Masih diguyur hujan, tapi kemegahan Gunung Fatuleu mulai terlihat dari kejauhan, melewati tanjakan demi tanjakan, dan akhirnya kita sampe di lokasi Wisata Gunung Fatuleu. Apalah daya kondisi cuaca yang gak memungkinkan kita gabisa mendaki gunungnya, selain itu waktu yang kita punya juga gak banyak, jadi kita cuma menikmati pemandangan dari bawah aja, but at least kita udah sampe disini. Hujan-hujan gini sayangnya gak ada warung yang nyediain kopi, jangankan kopi, makanan kayak mi instan juga gak ada, di seberang cuma ada 1 warung kecil yang nyediain cemilan ciki-cikian dan beberapa minuman, atau mungkin sebenernya ada tapi hari ini tutup ya, semoga beneran ada, kalo enggak semoga pihak pengelola menyediakan sarana prasarana tersebut.



Setelah ngambil beberapa foto, kita balik ke Kota Kupang buat istirahat persiapan perayaan tahun baru di rumah keluarga besarnya Uncle Moses. Kita pun sampe di Kota sekitar jam 6 sore. Rebahan bentar sambil nunggu niat buat mandi kekumpul, Habis mandi langsung cus.

Uncle Moses : "gapapa, gausah pake helm, yang penting yang di depan aja make helm"
Me & Yogo : "................(speechless)"

Bukan Masalah tilangnya sih, masalahnya aspal lebih keras dari kepala (orang yang sifatnya keras kepala pun kalah kerasnya sama kepala aspal), jadi aku sama Yogo tetep pake helm, because safety first bro. Sesampenya disana kita salam-salaman sama orang-orang disana, dan uniknya tradisi disini, salamnya cium hidung (hidung sama hidung bersentuhan), nah disini sempet salam paham, kayaknya sih keponakannya Uncle Moses, keponakannya yang cowok ini kayaknya udah SMP ato SMA, tiba-tiba dia nyamperin trus deketin wajahnya ke wajahku, kirain mau dicium bibir -_- , jadi langsung reflek kasi pipi (biasanya kan cium pipi), setelah dikasi tau ternyata emang tradisi disini cium hidung.

Setelah aku planga plongo gajelas lumayan lama, barulah suasana agak mencair waktun botol Jameson nongol. Menikmati wiski, daging ayam babi ikan panggang, liatin bocil-bocil main kembang api, dan ngerayain pergantian tahun dengan nyanyian-nyanyian doa. Sekian tahun hidup di Bumi tumben banget ngerayain tahun baru secara religius. Uniknya lagi, pas perjalanan balik ke toko, di pinggir-pinggir jalan ada beberapa open night club, sayang banget gasempet foto, gokil emang wkwk bisa ada open night club, bahkan lebih dari 1 titik, jadi orang-orang yang lewat di jalannya itu boleh aja join kesana.



1 Januari 2020

Pii nuyear gais. Tahun baru emang enak banget diawali dengan bangun siang, gak bangun siang gak tahun baru namanya. yaak setelah perayaan kemarin pastinya kita bangunnya siang. Akhirnya tibalah hari dimana kita akan melakukan perjalanan panjang menuju Malaka, kalo kita langsung ke malaka bakal makan waktu sekitar 7 jam, tapi karna emang mau menikmati objek wisata dan pemandangan dulu, nantinya kita nginep di penginapan yang ada di Kota Kefamenanu. Uncle Moses nemenin kita di perjalanan kali ini.


Pastinya perjalanan kali ini nggak gampang, jarak tempuh yang jauh, hujan yang airnya sakit banget (apalagi helmnya Yogo gak ada kacanya), Uncle Moses yang entah gimana bisa jauh banget di depan, pemandangan yang mengalihkan perhatian yang membuat laju motor lambat, dll.

 

Pokoknya nemu view spot bagus berhenti, nemu berhenti lagi, lumayan lancarin darah di bagian pantat. Beberapa jam kemudian, kita memasuki daerah perbukitan Desa Kapan, Soe, Timor Tengah Selatan. Pemandangan dari perbukitan emang the best, favorit.


Setelah ini, kendala lain mulai muncul, hasrat boker yang dari tadi ku tahan kayaknya mulai meronta-ronta mau keluar, apalagi suhunya dingin gini, ditambah isi acara berdiri diem liatin pemandangan sebenernya memperlancar doi buat keluar. Oke, berusaha buat konsentrasi biar gak jackpot di celana, sekian kali kontraksi akhirnya di perjalanan jujur ngomong ke Yogo kalo udah gakuat nahan boker.

Me : "Go...Go..".
Yogo : "Engken?" (*kenapa?).
Me : "Kele cang dot meju puk, be sing ngidang nahan ne" (*njir aku pengen boker, udah gabisa nahan nih).
Yogo : "Kele cang masih pa, uling tuni tahan cang masih" (*anjay aku juga pa, dari tadi ku tahan jugak).

Dari nada bicaranya, kayaknya dia masih punya kendali penuh atas doinya dia, ngomongnya masih enteng, ci masih mending Go, cang udah di ujung tanduk ni :) . Berusaha buat nahan lagi, setiap lewatin jalan berbatu dan bolong-bolong rasanya doi ku bergerak nol koma sekian senti. Kehujanan, dingin, perfect banget cobaan hari ini. Aku ngira udah mau deket tempat tujuan, iseng liat Maps, ternyata masih makan waktu 2 jam-an, anj*ng ini pantat langsung shock berat, gak mungkin nahan lagi 2 jam, akhirnya memberanikan diri lagi buat ngomong ke Yogo.

Me : "Go....".
Yogo : "Apo?" (*apa?)
Me : "Cang be seken-seken sing tahan ne Go, be di ujung tanduk ajan, masak cang boker di celana Go" (*aku udah bener-bener gak tahan nih Go, udah di ujung tanduk banget, masak aku boker di celana).
Yogo : "AKOWKAOWKOAWO, SEKEN PA?, AOWKAOWK KELE DWIPAA".

Jancuk, akhirnya di tanggepin serius sama Yogo, udah kuduga responnya bakal gitu wkwk, kayaknya dia auto panik kalo aku boker dicelana, soalnya satu motor, akwoakwoak. Masak boker di celana, mana bawa celana cuman ini aja lagi. Finally kita nemu spot buat ngeluarin adek bayi gueh, lega rasanya, inikah rasanya melahirkan?. Waktu balik ke tempat motor, ternyata Yogo dari tadi ngantri, udah gatahan juga katanya, hmmm. Setelah dipikir-pikir, keadaan seperti tadi pilihan Yogo cuman ada dua ; (1) ngetawain, (2) atau pura-pura empati dengan keadaan, percayalah nomor 1 pasti didahuluin, lalu baru ke nomor 2, dan kembali ke nomor 1.


Setelah buang doi, kita jalan lagi. Sekitar 1 jam kita udah nyampe di tempat wisata tujuan kita, ternyata bukit marmer yang ada di Desa Tunua (kalo di maps namanya "Pesona Alam Marmer Tunua"). Bagian puncak bukitnya sebgaian udah kepotong datar, nggak tau sebenernya sekarang aktivitas pertambangan marmer disini masih aktif atau nggak. Bekas-bekas potongan marmer berbentuk balok berserakan di bawah jadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan yang dateng. (Diliat dari medannya, untung udah boker tadi).

 
 
 

Hari udah mulai gelap, gak lama disana, hujan + petir jadi takut juga kalo lama-lama di tempat tinggi. Jadi sebelum ke Kefamenanu kita nyari tempat istirahat dlu sambil ngopi. Sebenernya gak pengen ngopi, habisnya parno bakal kebelet boker lagi, entah kenapa ni perut rada bersamalah, karna cuaca agak dingin kayaknya gpp deh cuman segelas kopi.


Malem pun tiba, laju motor gak begitu kenceng, bukan karena mesin motornya, tapi gara-gara jarak pandangnya, jalan didepan susah ngeliat, soalnya lampu motor jarak deketnya mati, bisanya cuman jarak jauh, dan itupun jauh bat, jadi yang terang itu pohonnya bukan jalannya (kasian serangga-serangga yang lagi ngeue jadi kaget). Gejala boker mulai nampak di nada bicaranya Yogo, untung my stomach is alright alright aja, yang di jalan biasanya banyak bacodh tiba-tiba diem, fix pengen boker itu (*penulis sering mengalami). Untung ada SPBU, udah tutup, yang penting WC nya gak kekunci, btw ini jam 8 malem, tp SPBU udah tutup, apa gara-gara bukan daerah perkotaan ya. Akhirnya supaya menghindari tragedi mau boker, kita mampir buat beli Entrostop. Sekitar jam stngh 10 malem kita nyampe di Kefa, cekin penginapan, perjalanan kita lanjut besok.


2 Januari 2020

Selamat pagi Kefa, segernya bangun pagi di Kota Kefa. Nasi goreng menemani sarapan kita hari ini. Cekout dan kita lanjutkeun perjalanan. Bisa-bisanya ada laron pagi-pagi gini, mungkin mereka #tersesat. Ada anjing makan daging kelapa, kambing laut, morning laron, apa lagi ya?. Kira-kira gak lebih dari 28 km dari Kota Kefa, kita nyempetin juga buat mampir di Gua Sta. Maria, Kecamatan Insana, Kabupaten Timor Tengah Utara. Menaiki beberapa anak tangga lalu memasuki gua, yang didalemnya ada patung Bunda Maria.




Jarang-jarang liat Yogo berdoa. Setelah hati lebih adem, kita kembali lanjutin perjalanan. Ditengah jalan perkampungan, mulai turun hujan, aku dan yogo milih berhenti dulu di depan warung/tempat jahit yg tutup buat make mantel hujan. Sambil ngobrol random, tiba-tiba pintunya kebuka, ada nona manise yg terheran liat kita, apalagi kita yang bukan penduduk sini. Sempet mau di tawarin kursi bahkan kalo kita lama-lama disana kayaknya bakal disodorin kopi, karna emang gak banyak waktu dan emang cuma mau make mantel doang, kita pamit dan berterimakasih sudah sampe di tawarin tempat duduk gini, penduduk disini emang ramah-ramah. 

Jam 1 siang, sampailah kita di Kota Betun, Malaka. Sampai disini kita dianter sama kaka Thom (saudara kandung kak Bel) ke kediamannya. Yeah, finally we arrived, setelah sekian jam perjalanan. Ternyata lingkungan rumahnya kak Bel gak se sepi yang aku bayangin.

Kak Thom (kanan), Mamanya Kak Bel (Kiri)
Suasana Rumah Kak Bel
Ada Yang Make Baju #Tersesat ^_^
Keluarga Kak Bel menyambut kita layaknya keluarga, langsung salfok sama nona yang make baju tersesat wkwkwk, sebuah kebanggan baju kita dipake. Aku tau makam Kak Belu ada di belakang rumah, sebenernya gak sabar pengen liat kesana, tapi takut terlalu cepet air mata keluar, jadi ditahan dulu ya sambil tarik nafas dulu. Setelah ngobrol-ngobrol dengan sanak saudaranya Kak Bel, akhirnya kita ditawarin untuk "silaturahmi" ke belakang rumah.

Finally, Rasanya lega bisa ketemu secara langsung, udah beristirahat dengan tenang, bersama ayah dan saudara di sampingnya. Lalu kita berdoa, mendoakan Kak Bel, nyampein semua salam yang dititipin dari temen-temen, mohon buat jagain kita dari sana, pokoknya semua keluh kesah aku ceritain lewat doa. Sayang seribu sayang kita gabisa lama-lama disini, sebelum kita balik ke Kota Kupang, kita dikasi kenang-kenangan sama mamahnya Kak Bel, dan diajak makan bareng.

Sekian Lama Waktu dan Jarak Perjalanan Ke Sini, Hard to Say Bye
Jam 3 Sore kita kembali ke Kota Kupang, dengan perasaan lega karna udah bisa ketemu langsung, sekaligus sedih juga soalnya cuma sebentar doang disana. Jalan yang kita lewatin gak sama dengan jalan yang tadi, sekarang kita ngelewatin Jl. Lintas Selatan Timor, lewat jalan ini kita bisa lebih menikmati perjalanan balik ke Kota Kupang dengan pemandangan perbukitan dan pantainya di sepanjang jalan. Kalo cuma liatin doang kayaknya sayang banget, mampir bentar deh.

 
 

Jam setengah 10 malem baru nyampe Kupang. Capek, tapi setidaknya "terbayar", dan kitapun auto tepar. kayaknya besok gak ada planing jalan jaun-jauh, kira-kira sekedar nikmatin sunset.


3 Januari 2020

Hari terakhir menikmati liburan disini di awali bangun siang as always, apalagi habis dari perjalanan jauh kemarin, lumayan mager buat bangun dari tempat tidur. Mesen tiket pesawat dulu buat pulang besok, milih keberangkatannya yang nggak pagi, and done. trus kita keluar nyari makan, menu kita pagi siang ini adalah babi asap as known as Se'i, porsi jumbo.


setelah kenyang pinter, kita balik lagi ke toko buat leyeh-leyeh di kasur gara-gara kekenyangan, dan sorenya kita hunting sunset deket mercusuar di Kota Lama, Kupang. 





_______________________________________________________


Pemandangan penutup yang pas sebelum kita balik lagi ke Bali. Keesokan harinya tanggal 4 Januari we have to say goodbye, terima kasih Tuhan Yang Maha Esa, Uncle Moses sekeluarga udah mau nampung kita selama disini sampe nganter kita juga ke tempat misi utama kita, Keluarga besar Kak Bel telah menyambut kita layaknya keluarga, serta masyarakat yang amat ramah, terima kasih banyak, kami akan kembali di lain waktu. So, "Mission Complete".

_______________________________________________________


*
*
*
*
*










- Terima Kasih -
Farewell Fratello Mio, Requiescat In Pace

Sampai Jumpa di Lain Waktu